Ngangkot… sejuta rasanya

Gak kerasa ternyata sudah hampir setengah tahun sejak Pak Joni yang baik hati itu pensiyun, bubarnya para tebengers dan saya resmi menjadi seorang angkoter. Hummm… sebenarnya bukan hal yang cukup menyenangkan sih buat saya mengingat saya orang yang cukup kebluk. Naik angkot tandanya saya harus bangun pagi, mandi, pakai baju, siyap siyap dan sudah harus merayap menanjak keluar wilayah kekuasaan kemudian segera membajak angkot jurusan cibinong sebelum jam 6 pagi, wew… kalau jam 6 lewat, jangan harap bisa tiba di tempat tujuan jam 8 deh secara gitu loh, macetnya bo macetnya…

 

Sebenernya kemacetan tiap pagi bukan gara-gara hal yang heboh-heboh banget seperti pentas dangdut di pagi hari, si komo lewat, suting di tengah jalan atau apalah… tapi karena gak ada yang mau mengalah antara mobil pribadi, angkot dan rombongan sepeda motor yang selalu mencoba menyelip setiap celah yang tersisa, hasilnya voilaaaa….. gak ada yang bisa jalan kan. Pak pulisi yang stenbai buat pengganti lampu merah pun kadang-kadang jadi sasaran kemarahan sopir angkot. Buat para pak pulisi yang menjalankan tugasnya dengan sungguh-sungguh dari yang hanya sekedar mejeng memakai seragam ketatnya, semangat terus ya pak kami para angkoter mengandalkanmu (^_^) *lebay*

 

Halah sebenernya mau cerita apa sih, nda pokus ginih… pokus sella pokuussss…

 

Continue reading