Menghabiskan malam bersama seorang SPG

APA? iya bener, gak cuma semalam loh, tapi 2 malam ;p

 

Di malem yang dingin itu, ya iyalah dingin la wong pake ac akhirnya saya memberanikan diri memesan seorang SPG untuk menemani saya melalui layanan sms. Well, awalnya sih saya hanya tau bahwa anak ini seorang karyawan teladan selalu sarapan tepat waktu biar ga telat ngantor, yang rajin ikut kursus ini itu dan yang paling gres dia lagi ikut latihan bela diri biar bisa nyambi juga jadi satpam ‘ditabok’ wkwkwkwkwk….

2 turis kuliner di Bandung ^^

2 turis kuliner di Bandung ^^

BANYAK FOTO!!!! hati hati buat para fakir ya ^^ 

Huff huff…. ternyata si eneng satu ini ga bisa langsung melayani panggilan saya karena dia lagi tergila-gila latihan aikido dan saya harus mengalah menunggunya hingga dia tiba di tempat saya. Beberapa jam kemudian masuk sms balasan yang memberitahunya kalau dia sudah di depan, saya pun langsung turun menjemputnya dan hiiii… ternyata dia diantar oleh salah seorang bodigat bermotor hehehehe….. cant helped Nai, kan katanya cerita kopdar modyarnya kudu heboh, ya begini ini jadinya laporannya.

 

Perjalanan malam itu pun segera dimulai begitu si mpok Unai selesai ngaku-ngaku dirinya cocok jadi cover model dan idolah para abegeh di depan cermin yang untungnya ga pecah dipake ngaca wkwkwkwk…. In the name abis latihan aikido yang bikin laper kami segera menyerbu warung-warung tenda di daerah Dago. Awalnya sih cuma pingin makan ayam bakar, tapi kok ya masih laper gitu loh. Icip pisang yuk tapi tendanya sebelah sana aja, malu katanya. Eh aku mau roti bakarnya ah, minumnya apa ya?

malem pertama ngeronda di simpang dago sama si mpok ;p

malem pertama ngeronda di simpang dago sama si mpok ;p

 

Segelas susu segar dan kopi item pun segera ludes menemani pisang keju dan roti cokelat keju bakar yang sudah lenyap duluan, yang tersisa kemudian hanya dua anak gembul merayap kembali ke kamar hotel yang terletak di pinggir jalan setelah mampir sebentar ke minimarket untuk ngembat kopi kalengan hehehe… ga pake ngobrol banyak, puwas menguwel uwel tau tau udah pagi aja dan si mpok ini setelah semalaman bersarung ria dengan rapatnya pun harus segera bangun pagi dan kembali mengais rejeki di hari Jumat itu sementara saya masih menunggu dijemput oleh si mama panda untuk dines kembali sekalian check out mencari tempat lain yang ada colokan listriknya hehehehe….

cloudy afternoon at Ciwalk

cloudy afternoon at Ciwalk

 

Setelah semuanya beres, tiba waktunya makan siang mpok satu ini melarikan diri dengan alesan sodaranya dateng HOREEEEE…….. dan kita pun janjian lagi di depan etalase pisang bolennya kartika sari huahahaha….. Jumat masih sore, rencananya sih mau pergi nonton transformer di ciwalk tapi apa daya ga kebagian tiket sampe-sampe si mpok sempet ngalap dan ngehang di depan loket sementara saya terhadang satpam bioskop karena membawa bungkus molen huahaahha ‘pentung pentung’. Untungnya, masih ada festival kuliner yang di gelar di halaman Ciwalk hari itu, meskipun sudah sore masih ada beberapa stand yang buka dan masih bisa di icip-icip mulai dari cendol Elizabeth dan surabi enhai nyam nyaaammmm….. cuacanya lumayan mendung tapi masih oke buat dipake moto-moto sebentar. Sasarannya, tentu aja pohon-pohon pinus yang berjajar rapi di pinggiran trotoarnya sampe kemudian model abegeh ini bergaya sambil diliatin para tante-tante, om-om dan abegeh lain yang berseliweran di sana huahahaha…. Puas mengelilingi tenda kami pun menuju keluar dan serombongan patung-patung hero menarik perhatian saya untuk menjepretnya, sayangnya si mpok satu ini kurang pede ketika saya minta untuk bergaya bersama ultramen, sehingga saya pun hanya bisa mengambil foto pat-pat ultramen yang seksi itu dari belakang saja sambil ketawa-ketawa gyahahahaha…..

mendadak jadi model di Ciwalk ^^

mendadak jadi model di Ciwalk ^^

 

surabi surabi di festival kuliner ciwalk

surabi surabi di festival kuliner ciwalk

 

lihat betapa seksinya patpat si ultramen itu, sungoku pun terlihat ganteng sekali dengan mata birunya ;p

lihat betapa seksinya patpat si ultramen itu, sungoku pun terlihat ganteng sekali dengan mata birunya ;p

Perjalanan dilanjutkan menuju tempat tinggal si eneng, jadi kalo ke bandung lagi bisa langsung ngebajak kasurnya horeeeeee… sambil menunggu janjian dengan beberapa teman blogger Bandung si neneng satu ini mempertunjukan kebolehannya memainkan tuts tuts keyboardnya, punya lagu ciptaan pula huaaaahhh ‘kagum banget sampe pengen ngembat kibodnya deh rasanya’ wkwkwkwkwk… tapi bener, lagu ciptaannya meskipun katanya sih belom jadi itu udah hebat banget kok ^^ cant wait for the real show neng.

liat jari2 lentik itu memainkan lagu untukku 'ge er'

liat jari2 lentik itu memainkan lagu untukku 'ge er'

 

Dari situ, kita bedua lanjut naek angkot lagi ke BCC, oh iya lupa cerita kalo angkot di Bandung itu menurut saya masih super murah, dengan selembar dua lembar uang seribuan anda masih bisa keliling Bandung sampe nyasar bo hohoho pokoknya puas hari itu keliling-keliling naek angkot sampe mabok deh hehehe… Tiba di BCC ternyata sepertinya lagi ada festival kuliner juga, stand-stand makanan berjejer dengan rapi dan ramainya. Saya pun langsung merambet si keni yang saya bawa di tas saya dan berjalan menuju gerobak paling pojok sehingga bisa mengambil satu gang penuh stand-stand di sana, tapi begitu saya mengarahkan kamera ternyata ada beberapa orang pegawai salah satu stand yang menertawakan temannya, ada apa gerangan ya? hehehehe ternyata begitu saya mengeluarkan kamera, salah seorang pegawai gerobakan itu ada yang ge er dan langsung bergaya, dikiranya saya hendak mengambil fotonya huahahahaha… setelah puas ikutan ketawa akhirnya saya poto juga sih, langsung pada lupa sama gerobak jualannya dan sibuk bergaya tuh pada huahahaha….  sayang juga sih kamera saya suka ngadat kalau di pake dalam ruangan jadi gambarnya kurang bagus karena baterenya sudah nda kuat kalo dipake moto kelamaan huhuhu….

ini dia si mas yang pingin jadi model sayah ;p

ini dia si mas yang pingin jadi model sayah ;p

 

sebagian anggota Batagor yang sedang ngumpul di BCC malam itu

sebagian anggota Batagor yang sedang ngumpul di BCC malam itu

 

Akhirnya bertemu juga dengan beberapa blogger bandung yang sedang memenuhi meja kecil di ujung lorong stand, ada Catur, Senny, Aki, errrr…. dua lagi saya lupa namanya, maafkan… ngobrol sebentar kami pun segera berlalu melanjutkan perjalanan untuk mengincar warung tenda yang lainnya. Warung tenda yang terletak di jalan Dago ini katanya langganan si mpok kalau lagi mau makan kalap, porsinya bo porsinya porsi ngamuk. Saya aja baru kali ini tidak sanggup menghabiskannya, sementara si mpok dengan kalemnya hanya menjadi kelinci malam itu dengan cah kangkung seporsi dan berniat untuk menjajah warung tenda pisang bakar berikutnya ‘hloh’ Tapi niat tersebut tidak kesampaian karena para naga masih kekenyangan, akhirnya kami pun kembali ngesot perlahan tapi pasti menuju wisma yang terletak di daerah gelap nyawang karena tidak ada angkot malam itu. Akhirnya malam itu pun saya menghabiskan malam kedua bersama si gadis spg yang langsung melingkar kembali di ranjang sebelah ;p

 

Keesokan harinya, si mpok yang katanya berniat bangun pagi buat latihan piano ternyata kesiangan dan harus kembali berlatih menggunakan kibodnya sementara saya menghabiskan hari menonton serial korea sambil ngepak-ngepak bersiap untuk check out. Ketika jam makan siang tiba, si mpok kembali menjemput dan mengajak mengunjungi salah satu dari sekian banyak koleksi tempat makannya di dekat wisma yang katanya maknyus itu. Warung café pinggir jalan yang namanya Black Romantic jadi pilihannya siang itu dan menu yang saya pesan adalah seporsi nasi bakar dan karedok ples minuman cokelat beroreo. Dengan harga mahasiswa ternyata rasanya maknyus banget loh, gak rugi deh pelayanannya juga oke banget, gak kalah sama di resto-resto lainnya ‘pingin nasi bakarnya lagi je. Makan siang hari itu juga dilengkapi dengan kehadiran 3 pengamen cilik yang maen musiknya unik, gak sekedar kecrek-kecrek pake tutup botol yang sering saya jumpai di Jakarta dan Bogor tapi kali ini para pengamen cilik ini menggunakan cello, biola dan kendang bongo kecil, wooohhh keren 😀 gak usah pake nyanyi, musiknya udah menghibur banget. Dengan menggembol ransel hitam kesayangan saya itu, saya pun akhirnya harus berpisah dengan si mpok Unai di depan Masjid Salman. Saya menyempatkan diri mampir ke Taman Ganesha yang terletak di sebelahnya, katanya sih taman ini dikenal dengan taman burung, tapi kok ya udah keliling-keliling ngegembol ransel, kamera juga udah disiapin gak ada burung satu pun yang nampak huhuhu…. Akhirnya untuk menghabiskan waktu hingga travel menjemput saya, saya kembali menyusuri jalan Dago secara perlahan menuju simpang Dago tempat saya akan dijemput.

 

Horeeee… akhirnya selese juga nih laporan. Dua hari di Bandung membuat saya merindukan masa jalan-jalan berdua dengan ransel saya,kapan ya saya bisa jalan-jalan lagi hau hau…. Mpok Unai makasih sudah menghabiskan dua malam bersamaku ya ^^

Advertisements

22 thoughts on “Menghabiskan malam bersama seorang SPG

  1. kyknya tuh makanan lemaknya tinggi wakakakkaka uda keju, ada coklatnya lagi…. 😀

    @Nai
    ayo tagih duit uang pemotretan neng…, soalnya fotomu uda di taruh di cover blogny ahhaahhahaha

  2. gyahahahah…

    ini kopdar isinya jajanan semuaaa

    gyahahahahah…

    maknyus sih makanannya…

    ada 1 kantin lagi yg harus elu rasa..

    uenakk tenann…

    tapi sayang ngantrinya gelo abis dan tempatnya terpencill >.<

    hahahahah…

    laen kl..taun depan kita serbu tempat lain aja….bosen di bandung hahahahah

  3. oia..warung cah kangkung itu warung di dago atas..namanya KATIO, samping borma…. puas pisan bagi yg tukang gembul..
    secara gw aja makan lauknya uda kenyang.. apalagi kl mau pake nasi..weuww… :p

    terus jarak dari IBCC (di A.Yani) ke warung tenda KATIO (Dago) itu lumayan jauh.. muter2 kl pake angkot.. jd bisa dibilang hari itu kita emang kliling bandung.. dari ujung ke ujung hehehe…

    next time kl ada libur lagi… dan gw sempet..kita ke Dago Taman Hutan Raya aja (DAGO TAHURA)- maribaya. trus kl ada kendaraan, pengennya ke CIWIDEY liat kawah putih ama kebon stroberi di LEMBANG sm ke Ciater Tangkuban Perahu…..hauhahauhauau…. *mupeng* huhuhuhu….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s