Mie Djokdja Dapur Djawa

Malam minggu yang lalu saya mendapat undangan untuk mampir di sebuah warung kecil yang katanya menjual mie jogja oleh seorang teman. Ah senangnya secara sudah lama juga gak berwisata kuliner dan menjajal tempat makan yang baru. Sebenernya ngundang mampirnya sih udah agak lama tapi berhubung belakangan ini cuaca di Bogor sedang sangat tidak bersahabat untuk berkeliaran malam hari, seperti biasa saya lebih memilih untuk melingkar di pojokan favorit saya dengan ditemani setermos kopi dan buku-buku yang belum sempat saya baca.

 

Rencananya saya berniat bergerilya dengan sepasukan ponakan-ponakan angkat saya di Bogor menuju tempat yang dimaksud tapi apa daya kekurangan motor untuk mengangkut seluruh pasukan dan kalau mau ngangkot kok rasanya males banget mengingat daerah yang dituju harus melalui daerah macet. Setiap hari udah macet-macetan di pomad bikin saya pantang dan emoh terkena macet di akhir pekan hehehe… akhirnya saya pergi berdua dengan Asep sementara yang lain menunggu di mess.

 

Ketika motor sudah melewati Merdeka, belok ke kiri menuju ke daerah Gunung Batu – Ciomas, mata saya dan Asep pun mulai jelalatan mencari plang yang dimaksud. Katanya sih gak jauh kok Sep, kamu liat kanan aku liat kiri ya. Gak lama kemudian terlihat plang biru yang dimaksud di sebelah kanan jalan. Hummm agak deg-degan takut salah warung tapi saya langsung melihat Mas Yeri pemilik warung Mie Djokdja tersebut sedang asik meracik bumbu dari balik kaca gerobak kecil di depan warung. Ahaaa… ini dia akhirnya sampe juga di tempat target hehehe….

 

Plang biru, gerobak, simbak asisten, mie kuning djawa itu, anglo kipas & padatnya pengunjung, komplit kan?!

Plang biru, gerobak, simbak asisten, mie kuning djawa itu, anglo kipas & padatnya pengunjung, komplit kan?!

 Begitu turun dari motor saya pun langsung disambut oleh Mas Yeri, serasa artis gak sih? *dipentung panci* hehehehe…. Awalnya sih disuruh duduk sambil menunggu tapi kok ya nda ada tempat duduk lagi saking ramenya dari ujung ke ujung. Warung tenda rame itu pertanda baik loh, berarti makanannya enak kan ^^ ngillleeerrrr…..

 

Menu yang ditawarkan dua macam yaitu Mie Djokdja Kuah dan Mie Djokdja Goreng, jenis telurnya, bisa pesen pakai telur ayam dengan harga 10.000 rupiah per porsi atau telur bebek dengan harga 11.000 rupiah per porsinya. Bisa juga ditambah dengan ati ampela, kepala, atau aksesoris ayam lainnya (yang pasti bukan bulunye ye) dengan harga-harga yang terjangkau.

 

Saya membereskan pesanan dulu untuk dibungkus kemudian sambil menunggu giliran saya pun mulai mengamati kondisi warung yang katanya buka setiap hari jam 5 sore hingga jam 11 malam yang baru berumur sebulanan ini. Warung ini merupakan multifungsi dari garasi rumah yang dilengkapi dengan penerangan, meja dan kursi-kursi yang mudah untuk dibereskan kembali. Gerobak kaca yang diletakkan di depan digunakan untuk menyimpan mie-mie berwarna kuning yang merupakan bahan baku utama warung ini beserta bahan-bahan lainnya. Katanya mienya asli hasil racikan sendiri loh. Tempat masaknya terletak bersikuan dengan gerobak dan saya baru sadar bahwa cara memasak mie ini menggunakan anglo arang yang dikipasi dengan menggunakan kipas angin kecil, kreatif juga.

 

Ini dia si pemilik merangkap tukang masaknya (^__^) klo berani kenalan mungkin dikasih diskon hehehe...

Ini dia si pemilik merangkap tukang masaknya (^__^) klo berani kenalan mungkin dikasih diskon hehehe...

Berhubung saya sudah bawa kamera, sayang dong kalo gak dipake apalagi yang punya udah ngasih ijin, selama gak ada yang pecah boleh-boleh aja kok hehehehe yang ngomel mungkin pelanggan yang menunggu mie pesanannya saya jadikan model poto hohoho…. Asik jeprat jepret sana sini gak kerasa pesanan saya akhirnya jadi juga, saya pun dan Asep segera bergegas kembali markas membawa hasil pampasan.

 

Menu yang saya pesan malam itu adalah Mie Djokdja Kuah telur bebek dan rasanya nyaammm… enak tenan, makannya ditambah dengan cabe rawit yang sudah disiapkan hummm nyum nyum…

porsinya juga porsi ngamuk alias semangkok munjung deh, gak rugi harga segitu kenyangnya pol.  Mie-mie lain yang berada dalam bungkus lainnya pun satu per satu lenyap tapi sebelom lenyap saya juga sempat icip-icip (baca comot paksa) mie yang goreng telur bebeknya dari piring tetangga, enak….rasanya pas, makannya ditambah dengan acar dan cabe rawit terutama buat yang suka pedes kayak saya. Ternyata ngantrinya lebih lama daripada ngabisinnya nih.  Hummm klo emang penasaran cobain aja sendiri ya.

 

Seperti biasa liputan kuliner gak bakalan komplit kalo ga pake poto-poto kan huahahaha…. ‘siyapin lap iler’ enjoy da pics…   

Mie Djokdja Dapur Djawa Kuah 'ribet juga namanya' yang yamiiiii itu...

Mie Djokdja Dapur Djawa Kuah 'ribet juga namanya' yang yamiiiii itu...

 

Mie Djokdja Goreng Dapur Djawa telur bebek 'hayah... lebih ribet lagi ini namanya ya ;p' yam yammm.....

Mie Djokdja Goreng Dapur Djawa telur bebek 'hayah... lebih ribet lagi ini namanya ya ;p' yam yammm.....

 

PS. Berhubung banyak yang komplen kalo namanya ribet Mas Yeri (yang kupingnya udah kapalan dengerin komplennya ;p ) akhirnya mengganti ejaan nama yang diresmikan dengan plang yang baru HOREEE…. itu tandanya harus dirayakan dengan makan makan!!!! hehehe….  Ini dia apdet nama baru Mie Jogja Dapur Djawa  

Plang yang sudah dibalik nama itu 'MIE JOGJA DAPUR DJAWA'

Plang yang sudah dibalik nama itu 'MIE JOGJA DAPUR DJAWA'

wah ternyata menunya udah nambah nasi goreng ‘kagak liat waktu ke sana’ butuh undangan makan2 gratis lagi Mas ‘tetep usaha dapet gratisan’ ;p

Advertisements

33 thoughts on “Mie Djokdja Dapur Djawa

  1. perasaan sih kalo jogja mah yg khas gudegnya… klo mie nya sih kurang lebih kae mie jawa biasanya… 😛

    tapiiiii… *liatin lbh dekat* hmmm kaenya emang beneran mie jawa 😀

    ayo taaannn…

    ke sini… ntar ke bakmi kadin kita :mrgreen: bandingin sama mie mu ini

    hehehehehehehe…

  2. ange musti bertanggung jawab atas postingan biadab ini,
    perut saya mendadak panas, mata berkunang-kunang,
    jantung berdebar kencang, kerongkongan tercekat ..
    *ngelap iler*

  3. Hi Ansella, thanks udah mampir shout di blog saya, baca dan leave comment juga dong, jgn shout ajah…Aku SUKAAAA blog post yg ini! foto2nya bagus, jarang penjual bolehin kita moto (parno kita niru usahanya padahal mending makan daripada jualan makanan). Saya juga lagi nyiapin blog wisata kuliner di bali nih..

    ok keep writing interesting posts!

    • Hai Jeng Gaby, kalo baru kenal aku sukanya maen teriak2 dulu :p

      Hayo kapan sini maen ke Bogor nanti ta antar deh, dirimu boleh poto sesuka hati di Mie Jogja ini, nanti kumintain ijinnya 😀

      Sukses dengan blog kulinernya ya ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s