Ngangkot… sejuta rasanya

Gak kerasa ternyata sudah hampir setengah tahun sejak Pak Joni yang baik hati itu pensiyun, bubarnya para tebengers dan saya resmi menjadi seorang angkoter. Hummm… sebenarnya bukan hal yang cukup menyenangkan sih buat saya mengingat saya orang yang cukup kebluk. Naik angkot tandanya saya harus bangun pagi, mandi, pakai baju, siyap siyap dan sudah harus merayap menanjak keluar wilayah kekuasaan kemudian segera membajak angkot jurusan cibinong sebelum jam 6 pagi, wew… kalau jam 6 lewat, jangan harap bisa tiba di tempat tujuan jam 8 deh secara gitu loh, macetnya bo macetnya…

 

Sebenernya kemacetan tiap pagi bukan gara-gara hal yang heboh-heboh banget seperti pentas dangdut di pagi hari, si komo lewat, suting di tengah jalan atau apalah… tapi karena gak ada yang mau mengalah antara mobil pribadi, angkot dan rombongan sepeda motor yang selalu mencoba menyelip setiap celah yang tersisa, hasilnya voilaaaa….. gak ada yang bisa jalan kan. Pak pulisi yang stenbai buat pengganti lampu merah pun kadang-kadang jadi sasaran kemarahan sopir angkot. Buat para pak pulisi yang menjalankan tugasnya dengan sungguh-sungguh dari yang hanya sekedar mejeng memakai seragam ketatnya, semangat terus ya pak kami para angkoter mengandalkanmu (^_^) *lebay*

 

Halah sebenernya mau cerita apa sih, nda pokus ginih… pokus sella pokuussss…

 

Ngangkot, ya ngangkot. Biarpun harus bersusah-susah dulu sebelum ngangkot kadang naek angkot memberikan warna sendiri setiap harinya. Saya sendiri semat diberi bocoran sama temen kantor yang notabene sebagai angkoter senior kalau angkot jurusan Bogor-Cibinong dan Cibinong-Kampung Rambutan mempunyai team-team ekslusif yang gak kalah nyeleb sama pembalap F1. Angkot-angkot dengan stiker Sexy, Shamira, Monster dan Dueto yang ditempel di kaca depan atau belakang jelas jadi incaran para semut pekerja seperti saya karena angkot-angkot di atas jarang sekali ngetem sehingga waktu ga habis terbuang di jalan karena di dalemnya penumpang pada sibuk berdoa supaya sampai di tempat tujuan dengan selamat wkwkwkwkwk….

macettt

macettt

 

pak pulis pengganti lampu merah

pak pulis pengganti lampu merah

 

 

Pelayanan yang diberikan pun tidak sebatas efisiensi waktu tapi kelengkapan perlengkapan di dalamnya. Ada yang lantainya dilapis keramik, dilengkapi pewangi dan tissue, serta mp3 player dengan saloon yang menguasai dua tempat duduk penumpang di pojok belakang. Beberapa diantaranya bahkan memiliki tv kecil yang dapat menampilkan video klip bajakan. Gimana gak bajakan, la wong lagune opo, klipnya juga opo. Contoh yang bisa saya sebutin ya kompilasi lagunya ST12 dengan video klip kursus erobik wkwkwkwkwk…. Acara musik biasanya dihiasi dengan nuansa pop mulai dari lagu Rosa, Ungu, Ello, ST12, Sheila on 7, diselingi lagu who let the dogs out hau hau hau… ‘joged banana’ kalo lagi siyal ya, saya harus rela mendengarkan lagu cinta si aki buat nyai yang tertuang dalam lagu cintaku tak seperti sabun mandi wkwkwkwk.. gubrak gak sih? satu kaset isinya lagu aki semua, sampe-sampe sepanjang hari itu kepala saya penuh dengan pernyataan cinta si aki yang bilang kalo medona ma merlin munru kalah cantik sama nyai, doktrinasi lewat musik itu kejam jendral!!! ;p Malahan senin pagi kemarin ada kombinasi yang gak kalah ciamik memabukkannya, saya bergoyang-goyang mengikuti gejlukan sepanjang jalan baru sampai pomad dengan diiringi lagu dangduttt, arrrggghhhhhhh…. ‘histeris mode on’

sampai ada seragamnya loh :D

sampai ada seragamnya loh 😀

dsc06092

 

saloon di pojokan

saloon di pojokan

 

 

 

Tapi di angkot-angkot itu saya banyak menemukan hal-hal yang menarik untuk diperhatikan setiap harinya. Mulai dari yang  lucu melihat model seragam abegeh-abegeh yang dimodifikasi melorot sampai pinggul dengan potongan rambut sanchai ‘rambut hitam tergerai dan berponi’ buat para gadis atau tarix jabrik dengan posisi rambut seperti abis diobrak abrik angin puyuh buat para abegeh cowoknya, anak jaman sekarang emang trendi trendi dah… Ada juga, saat saya lagi mangut-mangut menikmati musik, naiklah seorang mbak cantik dengan jaket lapang yang menarik perhatian dan kebetulan dia duduk di sebelah saya menyerong ke depan, lalu tampaklah tulisan itu ‘Exfect no Mercy’ haduh, emangnya what do I exfect yah? wkwkwkkwkw….

'Exfect No Mercy' what do you exfect sih? :P

'Exfect No Mercy' what do you exfect sih? 😛

 

stiker kampanye yang nggilani wkwkwkwk....

stiker kampanye yang nggilani wkwkwkwk....

 

 

Pernah juga saya bertemu dengan seorang sopir angkot yang perhatian dengan penumpangnya yang belom turun-turun juga. Begini kira-kira percakapan yang terjadi.

Sopir Angkot      : pulangnya gak kemaleman neng?

Penumpang       : kemaleman sih pak, cuma emang lagi banyak kerjaan kok

Sopir Angkot      : pulang sekolah ato kerja neng?

Penumpang       : kerja pak ‘penumpang cengar cengir karena merasa awet muda’

Sopir Angkot      : oooo… berarti udah lulus kuliah ya?

Penumpang       : udah pak

Sopir Angkot      : udah nikah?

Penumpang       : belum pak ‘errrrr…..why do I have to answer that ‘jedukin kepala ke jendela’

Sopir Angkot      : wahhh kok bisa begitu neng, lulus SMA 18 tahunan, lulus kuliah berarti udah 25 an ya neng sekarang?

Penumpang       : eeehh…. saya udah 29 pak ‘kebodohan kedua, jujur’

Sopir Angkot      : 29 belom nikah? isteri kedua saya aja 23 tahun anaknya sudah 2 neng. Waduh jangan kebanyakan kerja neng nanti kalo sudah kepala tiga tambah susah cari jodoh loh neng, ngelahirin juga susah, nanti anaknya masih kecil enengnya udah tua ga bisa ngajak maen anak… bla bla bla….

Penumpang       : ‘@#$%*&*^!&*@*&^#&%*&’ kiri….kiri…. saya turun di depan pak.

Hufff….hari yang aneh.

 

Di malam yang lain saya bertemu dengan seorang bapak kurus yang menggendong seorang dede bayi, menggandeng seorang anak laki-laki berumur 4 tahunan sembari membawa tas perlengkapan bayi juga, repotnyaaa…. Bocah kecil yang dipanggil abang itu sudah tertunduk-tunduk menahan kantuk dan langsung nyungsep begitu kursi penumpang sudah mulai kosong, yang tertinggal tinggal saya dan keluarga kecil itu. Dede bayi itu menatap lampu-lampu di jalan dengan antusias, saya pun tersenyum melihatnya dan entah bagaimana saya sudah terlibat percakapan dengan si bapak kurus itu. Sejak kepergian pengasuh anaknya, bapak kurus beserta isterinya harus menitipkan kedua anaknya di rumah orang tuanya karena mereka sama-sama bekerja. Jadi setiap pagi sang isteri bertugas memandikan dan menyiapkan perlengkapan  anak-anak kemudian sang suami yang mengantar mereka ke rumah mertua di daerah Cimanggis karena searah dengan tempatnya bekerja, pulangnya baru dijemput lagi menuju Citereup, bukan jarak yang dekat loh itu. Hingga saya turun di Cibinong malam itu, bapak kurus itu masih saja memangku dede bayi dengan sabar sambil tetap menjaga si abang yang terlelap di pangkuannya. Ah, percakapan dengan bapak kurus itu mengingatkan saya akan banyak hal yang kadang seringkali saya lupakan tentang cinta, keluarga, pengorbanan dan perjuangan.

bapak kurus itu

bapak kurus itu

 

 

Hmmm…. kira-kira cerita-cerita apa lagi yang menanti saya di angkot angkot itu ya?

 

17 thoughts on “Ngangkot… sejuta rasanya

  1. Err.. kaca jendela di angkot ituh gk peca kan sel sama kepala kamu :mrgreen:

    Hidup ngangkot! *terutama di bandung 😀 *

    .
    .
    .

    Tapi gak hidup klo kena macet pas matahari pagi bersinar dengan teriknya di jakarta!

  2. selama naek angkot di bogor kok gak nemuin angkot sekeren yg kau tumpangi itu toh ? 😀
    tapi jalanan di bogor memang hijau kok, hijau oleh angkot monster hehehe
    hidup angkoters,
    dan juga salut buat lagu cintaku ak seperti sabun mandi *ah saya yakin situ sampe hapal textnya* 😀

  3. Waa Urban Life 🙂

    Di bali sih ga ada angkot, jadi kadang-kadang kangen ama angkot Bandung yang sering menemani waktu sekolah dulu.. di masa susa, senang, sedih, senang.. did I mention senang twice? yaa… tentunya dengan kisah-kisah manusia yang punya variasi masing-masing (DAN jauh LEBI BAGUS dari SH*T-NETRON)

    😀

  4. kadang emang lebih enakngangkot sih drpd naek motor.
    misalnya kalo brangkat kepagian…kalo naek angkot kan masih bisa merem buat ngelanjutin tidur.
    nah kalo naek motor…musti duduk siaga, capedeehhh, belum lagi musti terpanggang matahari disaat panas melanda, atau diguyur hujan saat cuaca tak bersahabat. hehe.

    hidup angkoters!!!

  5. @uya : semoga….

    @Rian Xavier : gak ngerti aku yang bagus itu kae gimana ya, yang pasti sih enggak karatan tuh saloonnya :p

    @Ries : errr…. makanya aye cepet2 turun, sebelon ketauan kacanya retak hehehe….

    @cK : blom afdol kalo blom nyoba Chik, hayo dicoba, monggoooo……

    @Oom Warm : angkot keren cuma buat orang keren oom ;p

    @Itikkecil : kadang-kadang kalo inget jadi trauma ‘serasa cuci otak – seharian jadi ga bisa mikir’ :p

    @Annosmile : klo di metropolitan berarti naek metromini, metrobus dong 😀

    @Pinguw : curcol? ‘uwel uwel’

    @Eru : hwadow, rombongan Bali pada curcol gyahahaha…..

    @Andyan : ‘pentung pentung’ riwil aja

    @harikuhariini : hwalah ikutan curcol juga toh 😀
    Hidup angkoters!!!

    • woooh jangan salah jeng, wiken macetnya lebih parah, karena mereka kebanyak ngetem mencari penumpang

      hayo sinih maen ke bogor, kita keliling trotoar kebon raya jalan kaki aja lebih enak, yang pasti sih sehat 😀

  6. Pingback: Curhat di musim penghujan « Ansella

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s