Malam minggu bersama si gembul

Gembul is back to Bogor now, sebenernya ini anak udah balik beberapa hari yang lalu dari Bali tapi sejak inem pulangnya kemaleman mulu rencana ketemuan terpaksa harus dipending, jadilah kita berdua janjian ketemu di lapangan Sempur yang sedang ramai dengan stand-stand bazaar special editionnya sabtu itu, masih dalam rangka merayakan hari jadi Bogor. Banyak SPGnya loh Ge huahahaha……

 

 

 

Panggung yang semakin ramai menjelang malam hari

 

 

Motor Kawasaki yang dipamerkan di standnya, hummm… kapan ya punya satu?

 

Gembul akhirnya datang juga bersama dumelannya setelah bermacet-macet ria bersama angkot hijau di jalan padjajaran. Kayaknya nih anak jadi sedikit frustasi karena di Bali angkotnya gak pernah macet, la wong di Bali juga angkotnya bisa diitung yaaa huahahaha…..Setelah keliling sebentar dan mulai bosan kami memutuskan berjalan keluar lapangan dan menelusuri trotoar kebun raya ngobrol ngalor ngidul gak keruan. Keriuhan ternyata bukan cuma di lapangan Sempur, di kantor balai walikota juga sedang mengadakan acara pemilihan bintang radio nasional, ampun deh tuh jalan sampai ketutup sama orang-orang yang tidak kebagian kursi dan memutuskan menonton dari motornya.

 

Berhubung kita gak minat buat bergabung dengan para penonton motor itu, kita terus aja jalan, tau-tau sudah sampai di depan Bogor Trade mol dengan perut keroncongan. Warung tenda di depan taman makam pahlawan jadi pilihan saya. Perjalanan pun diteruskan dengan berjalan kaki menuju TMP, itu dilakukan berhubung ada yang sok kuat dan menolak ngangkot (dah kapok bul?). Nyampai di sana, ternyata eh ternyata warung tenda yang dituju sedang tutup. Setelah saya puas tertawa dan diomeli si gembul, dan akhirnya kami memutuskan naik angkot menuju warung tenda Bansus yang sebelumnya sudah kami lewati, tetep sambil mendengar dumelan si gembul itu yang sekarang kakinya sudah gempor itu huahahaha

 

 

Gembul, don’t jump! wartennya udah deket kok…

(I already told you that I’ll put you in my post bro khu khu khu)

 

Warten ini kecil tapi ramenya itu bo, menurut pemiliknya dia buka dari jam enam sore dan waktu kita masih makan aja dan orang-orang yang berdatangan harus mencari tempat makan yang lain karena nyampai di sana pun kami sudah hampir kehabisan padahal itu baru jam delapan lewat sedikit. Menunya seperti angkringan loh jeng Carra, ada sate usus, telur puyuh, jantung, ayam goreng, goreng paru, empal, kering tempe, sambal ati kentang, bakwan jagung, kikil bumbu kuning dilengkapi dengan sambal kacang untuk disiram di atas nasi yang dibungkus dengan daun pisang, cuma penyajiannya aja yang beda, gak pakai gerobak seperti angkringan khas Jogja. Biar komplit kenyangnya, saya pun mencicipi bansusnya, wuah ternyata ga salah kalau tenda ini disebut warten bansus karena bansusnya enak ^^

 

Bansus uenak itu ^^

 

Si gembul yang sudah gempor dengan botol minumnya itu menuju angkot kekeke

 

Kenyang makan kami pun kembali melanjutkan perjalanan kembali ke BTM tempat angkot yang simpang siur sudah menunggu. Kami pun melanjutkan perjalanan masing-masing, Gembul harus naik angkot yang menuju ke tugu sementara daripada harus bermacet ria di pajajaran saya memutuskan untuk berjalan kaki sembari menikmati keramaian malam kembali menuju sempur.

 

the blue lights ^^ 

 

The night light on my way back home

 

Ah rasanya kali ini saya layak jadi duta Anlene karena saya sudah berjalan lebih dari sepuluh ribu langkah nih, itu tandanya saya layak pergi ke New Zealand *ngarep*  ^^

 

22 thoughts on “Malam minggu bersama si gembul

  1. @ Mi-chan : gembul itu ade pungut tiri yang kyundang kekekeke sempet diceritain beberapa kali kok ^^

    @ Eru : liat alasan gue menempati komen pertama kan?

    **jewer Mi-chan**

  2. Masi lospokus….harap d ceritakan kembali tho jeng. Biar newbe d sini pada ngerti.

    @ eru
    Tabahkan hati mu, bli.
    Kasi kesempatan pada yg lbih muda & lbih membutuhkan…
    :mrgreen:

  3. @ Itik Kecil : gempor kakinye bo ^^

    @ Chubby Panda : **kasih liat daftar menu makanan yang laen ke Chubby panda** hehehe

    @ Ries : masa siy ga tau?

    @ Mi-chan : halah, baca aja ndili ke belakang sono ah
    **lagi males**

    @ Jingga(bel) : embeerrr, kumplitnye ade pungut tiri kyundang yang gembul dan bongsor ^^

    @ Eru : ya olo, ini satu lagi ga tau?

    @ Mi-chan : ^^ tepat syekali
    **suguhin Mi-chan segelas BANSUS tabur kembang 7 macam** wkwkwkwkwk

  4. yeeee……salah sendiri ga nongol2… *wek*

    simpen nomorku aja, laen kali aku kasih tau deh kalo ada spg di sempur, piye? minta sama tika ya, tika punya tuh ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s